Geliat Dakwah Ustadz Hanan Attaki: Inspiratif, Digemari dan Sedikit Politis

Geliat Dakwah Ustadz Hanan Attaki: Inspiratif, Digemari dan Sedikit Politis

Bagaimana Ustadz Hanan Attaki digemari?

Ustadz Hanan Attaki adalah prototype penceramah modern: muda, gaul dan pintar mengelola media sosial. Sosoknya menjadi perbincangan di kalangan remaja dan pemuda islam, khususnya di perkotaan. Kota Bandung bahkan menjadi salah satu pusat dakwah dengan ribuan anak muda yang menyemut kala kajian yang diampunya tiba. Anda bisa gampang saja datang di masjid Al Lathief di Transtudio Bandung untuk sekadar menjadi saksi alumnus Al-Azhar Mesir itu mengisi kajian.

Hal itu pula yang dilakukan oleh banyak remaja islam ketika ada kajian SHIFT tiba. Laporan Detik pada 2015 tentang beberapa musisi hijrah juga berkaitan dengan apa yang Ustadz Hanan Attaki lakukan dengan gerakan ‘pemuda hijrah’dan belakangan publik mengenalnya sebagai salah satu gerakan populer di media sosial dan tidak hanya mencakup kota Bandung dan sekitarnya, melainkan juga kota-kota lain.

Lalu, bagaimana membaca fenomena hal ini? Bukankah apa yang dilakukan oleh Ustadz Hanan Attaki bukan hal baru, malah biasa saja? Toh, ustadz-ustadz di Muhammadiyah maupun NU juga melakukan pengajian yang sama, lalu apa yang membedakannya dan disukai?

Read More

Pertanyaan-pertanyaan ini tampaknya menjadi kegelisahan bagi banyak alumni pesantren, maupun mereka yang hidupnya di dunia dakwah. Apalagi, sebagai contoh, Ustadz Hanan tidak tampil di layar kaca laiknya para dai televisi lain yang dikenal publik seperti Ustadz Wijayanto, Mamah Dedeh, Ustadz Solmed, AA Gym dan lain sebagainya.

Baca: Ustadz Hanan Attaki dan Kontroversi Berat Badan cewek Sholehah

Untuk bisa menelisik fenomena itu, agaknya, riset dari Yuswohadi, Hasanuddin Ali dkk dalam buku #GenM Generation Moslem (2016) penting untuk dikemukakan. Riset itu mendedahkan klasifikasi penting tentang fenomena dunia keislaman di Indonesia hari ini. Dalam riset tersebut, mereka menyebut ada generasi generasi baru muslim Indonesia yang berbeda. Generasi Ini merupakan kelas menengah muslim yang terkoneksi dengan akses media digital dan membutuhkan sentuhan dakwah yang lebih interaktif, efektif dan mudah diakses. Mereka menyebut diri #GenerationMuslim atau disingkat #GenM.

Lalu, Siapakah #GenM itu? Apa bedanya dengan generasi sebelumnya atau kelas menengah muslim lainnya?

Kalau melihat teori generasi, mereka tidak termasuk Gen Y, Gen X seperti yang kerap kita lihat dari teori generasi ala barat untuk melihat klasifikasi masyarakat dan bagaimana mereka melihat segala sesuatu, baik ideologi maupun cara hidup. Secara spesifik #GenM berada di Indonesia dan merupakan generasi yang sekarang mendominasi digital di Indonesia dengan rataan umur 20 tahun (Rentang usia lahir akhir 1980 dan awal 1990).

Ciri-ciri #GenM yang paling tampak adalah, Pertama, religius. Mereka ini bisa saja produk pesantren, tapi kebanyakan orang biasa dan lagi senang-senangnya mempelajari agama. Kedua, cara pandang islam sebagai rahmatan lil alamin (universal goodness) bagi dunia.

Bagi mereka, segala kekacauan yang terjadi saat ini disebabkan oleh ketamakan manusia dan nilai islam bisa memberikan manfaat. Titik inilah, agaknya, yang membuat Ustadz seperti Hanan Attaki yang gaul, muda dan tampak cerdas ini digemari.

Baca juga: #GenM dan Bagaimana Seharusnya Berdakwah di Era Digital

Ketiga, dan ini yang paling penting, #GenM ini modern, berpengetahuan dan melek teknologi. Sederhananya, bagi #GenM tiada bisa hidup tanpa internet. Apa pun yang mereka lakukan selalu beririsan dengan Google, Facebook, Twitter, Youtube, Snapchat dan teknologi lain.

Digemari + Inspiratif

Dalam Laporan Majalah Tempo bertajuk Go Dai bulan Juni 2108 lalu juga dipaparkan bagaimana ia dan timnya memang menyasar generasi ini, di bawah 30 tahun. Generasi yang memang anak muda dan tentu saja gaul dengan teknologi. Ia, bahkan memiliki tim dan memang menyiapkan betul materi, termasuk penyampaiannya, temasuk urusan pakaian dan segala hal yang dibutuhkan laiknya sebuah pertunjukan.

Sederhananya, tim ini yang menjadikan Ustadz Hanan Attaki seperti yang dikenal sekarang: gaul, muda, energik dan ngerti pasar. Ditambah, ia memang lulusan Al Azhar University. Sebuah paket lengkap dakwah modern, kira-kira begitu.

Baca juga: Ustadz Hanan Attaki dan Para Istri Rasulullah, Kritik Matan Hadis

Hal itu bisa Anda lihat di Kanal Pemuda Hijrah yang ia kelola dan timnya, misalnya, sudah 150.498 subscriber dengan jumlah 86 video. Instagram pribadinya sudah difollow 3,7 juta. Belum lagi, bentuk video di youtube, facebook dan media sosial lain, serta audio-video 1 menitan dengan persoalan-persoalan teknis keseharian anak muda seperti cinta, galau dan sejenisnya akan mudah masuk ke anak-anak muda ini.

Keempat, makmur (High Buying Power) dalam artian, #GenM ini terlahir mampu membeli atau mengakses apa saja yang ia inginkan. Ia bisa jadi orang cukup–dalam teori ini, disebutkan bahwa umur rataan #GenM ini ya masih remaja atau mendekati kuliah. Dan jumlahnya banyak sekali.

Hal itu, belum ditambah para pesohor media yang menjadi pengikut Ustadz Hanan. Media sosial dan mudahnya mengakses pengajian-pengajian pendek, dengan penyajian yang juga sangat bagus dan sedap dipandang, menjadi alasan Ustadz Hanan diikuti.

Salah satu pesohor itu, sebagai contoh, adalah Dimas Seto, yang terkenal sebagai aktor sinetron dan belakangan ia hijrah. Anda tahu, sinetron atau sejenisnya, begitu digemarin para remaja dan anak-anak muda yang galau. Tidak hanya di kota-kota terpencil dengan akses internet rendah tv yang mudah, melainkan juga di kota-kota besar .

Lalu, bagaimana jika orang yang ia tiap hari ia lihat tiba-tiba mengaji kepada Ustadz yang juga gaul dengan penyampaian seperti halnya yang mereka gunakan sehari-hari?

“Ustadz Hanan inspirasi anak muda, dengan gayanya, dengan penyampaiannya, ya kita sebagai anak muda banyak terinspirasi lah sama beliau,” ujar Dimas Seto.

Inspirasi ini, yang bagi mereka, menjadi salah satu pintu masuk penting dakwah Hanan Attaki. Dan, agaknnya, pengaruh ini akan terus-terus menerus sampai beberapa tahun mendatang. Memang bukan hal baru, tapi itulah realitas yang terjadi saat ini.

Sedikit Politis, Tidak Masalah

Satu hal yang mungkin banyak dilupakan orang adalah, Ustadz Hanan Attaki ini  salah satu ustadz muda yang dekat dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) khususnya di daerah Bandung. Tak ayal, dengan kekuatan media sosial dan jamaah offline yang begitu besar, ustadz kelahiran Aceh 31 Desember 1981 silam ini merupakan influencer yang cukup efektif untuk menggaet anak-anak muda, baik untuk dakwah maupun bisa jadi untuk kepentinganelektoral. Salah? Tentu tidak.

“Bukan menjadi hal yang tabu lagi dalam berpartisipasi dalam berpolitik, jika kaum muslim mengharamkan berpolitik maka kaum yang memusuhi Islam akan berkuasa sehingga kaum muslim akan dikriminalisasi dan diperlakukan tak adil,” tulis situs PKS Bandung.

Ustadz Hanan Attaki secara terbuka mendukung Sudrajat-Syaikhu (Asyik) di kontesteasi Pilgub Jawa Barat 2018 lalu. Calon ini didukung PKS, PAN dan Gerindra. Sudrajat merupakan seorang purnawirawan dan Syaikhu merupakan kader tulen PKS. Bahkan, Syaiku adalah kader PKS yang jadi walikota Bekasi periode 2013-2018.

“Kita harus turun, kita harus keluar dari masjid-masjid kita. Seorang ustadz harus turun dari mimbar-mimbar mereka dan kita support beberapa tokoh (Ajat-Syaiku atau PKS-red) yang akan maju ke dunia politik dengan niat dakwah di jalan Allah,” ajaknya.

Ustadz Hanan pun secara terbuka mengajak, dalam bahasa dia, para mujahid-mujahidah se-Bandung Raya untuk bergandengan tangan bersama memenangkan calon yang ia usung. Apalagi, Jawa Barat merupakan kantong penting dan merupakan lumbung besar bagi politik kekuasaan yang lebih besar: Pilpres 2019.

“Kita support dakwah kekuasaan ini,” paparnya. “Sekali saya tegaskan, ini bukan politik kepentingan, tapi politik kemaslahatan,” tambahnya.

Sejarah mencatat, Ajat-Syaiku kalah dalam konstestasi Pilgub Jawa Barat 2018 oleh pasangan Ridwan Kamil – UU Ruzhanul Ulum dengan perolehan suara 7.226.254 suara (32,88 %). Tapi, jangan dilupakan, pasangan yang didukung Ustadz Hanan Attaki ini tampil trengginas dan menjadi ‘kuda hitam’ dengan mendapatkan suara 6.317.465 pemilih (28,74%). Angka yang cukup besar dan tentu saja peran dan pengaruh Ustadz tidak bisa kita kesampingan.

Untuk itulah, sebaiknya, kita harus jernih melihat persoalan, apalagi terkait dengan agama dan politik. Ustadz Hanan Attaki memang berdakwah dengan lembut dan begitu enak dinikmati.  Dalam berdakwah pun ia memilih bahasa yang jernih dan lembut. Tapi, jangan dilupakan bahwa Ustadz Hanan juga ikut mendukung ‘Dakwah Kekuasaan’ dan partai PKS menjadi organisasi politik yang ia percaya dan sesuai dengan cara berpikirnya. Sama seperti halnya Ustadz populer seperti Ustadz Yusuf Mansyur, Abdul Somad, Ustadz Adi Hidayat dan lain-lain yang juga punya ketertarikan politik tertentu. Sebagai warga negara dan kebetulan ‘berprofesi’ sebagai Ustadz hal itu diperbolehkan.

Tentu saja, kita bisa mengritik bahwa pola seperti ini bagian dakwah instan, tidak mendalam untuk belajar islam atau sejenisnya. Apalagi, Ustadz Hanan juga berpolitik dan itu sah di iklim demokrasi.  Toh, selama ini ia juga berdakwah dengan cukup lembut dan santun. Meskipun selama ini banyak yang tidak sepakat dengan gagasannya, seperti kasus berat badan istri Nabi Aisyah (Baca: kritik hadis Aisyah yang dikutip Ustadz Hanan) ia tetaplah sosok yang patut ditiru dan dipelajar, khususnya tentang cara ia berdakwah hingga membuat banyak anak muda kepincut belajar Islam. Kita boleh tidak sepakat atas ajarannya, tapi pelarangan gagasan bukanlah solusi. Gagasan sudah harusnya dilawan dengan gagasan.

Satu hal yang kita lupa, lahan dakwah seperti Ustadz Hanan ini, harus kita akui jarang dimasuki oleh islam moderat, baik tokoh dari Muhammadiyah maupun NU.  Bukan begitu, bukan?