Dianjurkan Baca Doa Ini Saat Shalat Tasbih

Dianjurkan Baca Doa Ini Saat Shalat Tasbih

Shalat tasbih adalah shalat sunnah yang didalamnya ada banyak sekali bacaan tasbih. Pensyariatan shalat tasbih ini bersumber dari hadis riwayat Abu Dawud dimana Rasulullah SAW pernah berwasiat kepada paman beliau yakni Abbas bin Abdul Muthalib agar mengerjakan shalat tasbih.

Jika mampu maka lakukanlah setiap hari, jika tidak, maka lakukanlah satu kali seminggu, jika tidak maka lakukanlah sebulan sekali, jika tidak maka lakukanlah sekali dalam setahun dan jika tidak maka lakukanlah sekali dalam seumur hidupmu. Di antara hikmah mengerjakan shalat tasbih ini adalah agar dosa kita semuanya diampuni oleh Allah SWT.

Tata cara mengerjakan shalat tashbih dalam diklik di sini. Sementara untuk doa shalat tasbih dapat dibaca setelah tasyahud akhir sebelum salam. Doa tersebut sebagaimana tertuang dalam I’anatuttholibin, juz 1, hal. 299-300 dan Jami’ul Ahadits, juz 23, hal. 353, ialah::

Read More

اللهم إِنِّي أَسْأَلُكَ تَوْفِيْقَ أَهْلِ الْهُدَى وَأَعْمَالَ أَهْلِ الْيَقِيْنِ وَمُنَاصَحَةَ أَهْلِ الْتَوْبَةِ وَعَزْمَ أَهْلِ الصَّبْرِ وَجِدَّ أَهْلِ الْخَشْيَةِ وَطَلَبَ أَهْلِ الرَّغْبَةِ وَتَعَبُّدَ أَهْلِ الْوَرَعِ وَعِرْفَانَ أَهْلِ الْعِلْمِ حَتَّى أَخَافَكَ اللهم إِنِّيْ أَسْأَلُكَ مَخَافَةً تُحْجِزُنِيْ عَنْ مَعَاصِيْكَ حَتَّى أَعْمَلَ بِطَاعَتِكَ عَمَلًا أَسْتَحِقُّ بِهِ رِضَاكَ وَحَتَّى أُنَاصِحَكَ بِالتَّوْبَةِ خَوْفًا مِنْكَ وَحَتَّى أُخْلِصَ لَكَ النَّصِيْحَةَ حَيَاءً مِنْكَ وَحَتَّى أَتَوَكَّلَ عَلَيْكَ فِيْ الْاُمُوْرِ حُسْنَ ظَنٍّ بِكَ سُبْحَانَ خَالِقِ النَّار

Allahumma inni as`aluka taufiiqo ahlil huda wa a’maala ahlil yaqiini wa munaashahati ahlit taubati wa ‘azma ahlish shobri wa jidda ahlil khosyyati wa tholba ahlir roghbati wa ta’abbuda ahlil wara’i wa ‘irfaani ahlil ‘ilmi hatta akhoofaka. Allahumma inni as`aluka makhoofatan tuhjizunii ‘an ma’aashiika hatta a’mala bi thoo’atika ‘amalan astahiqqu bihi ridhooka wa hatta unaashihaka bit-taubati khoufan minka wa hatta akhlisha laka an-nashiihata hayaa`an minka wa hatta atawakkalu ‘alaika fil umuuri husna dzonni bika subhaana khooliqin naari.

Artinya:

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon pertolongan (sebagaimana) orang-orang yang mendapatkan petunjuk, amalan orang-orang yang yakin, keselamatan orang-orang yang bertaubat, kemantapan orang-orang yang bersabar, kesungguhan orang-orang yang takut (pada-Mu), pengharapan orang-orang yang merindukan-Mu, peribadatan orang-orang yang menjaga diri, dan kearifan orang-orang yang berilmu, hingga aku takut pada-Mu. Ya Allah, sesungguhnya aku memohon rasa takut yang mencegahku dari bermaksiat pada-Mu hingga aku beramal untuk taat pada-Mu dengan amalan yang bisa memperoleh keridloan-Mu, hingga aku selamat dengan taubat karena takut pada-Mu, hingga aku ikhlas pada-Mu karena rasa malu, dan hingga aku pasrah pada-Mu dalam persoalanku, berbaik sangka pada-Mu. Maha Suci Dzat Yang Menciptakan Neraka”.