Akhlak Runtuh Karena Hal-hal Kecil Ini

Hijrah yang paling utama adalah akhlak, karena akhlak adalah inti dari islam.

Akhlak Runtuh Karena Hal-hal Kecil Ini

Bagaimana akhlak bisa runtuh hanya karena perbuatan-perbuatan kecil

Idealnya, orang beriman selalu ingat Allah dalam apapun kegiatan sehari-hari di dunia. Mau makan baca bismillah, duduk baca bismillah dan seterusnya. Bahkan saat terbetik keinginan dalam diri kita, seharusnya kita langsung ingat Allah. Contoh guru saya menarik sekali. Misal saya sedang santai dengerin lagu. Tiba-tiba saya ingin ke dapur. Munculnya “keinginan pertama” ke dapur ini dan ingatan kita ke Allah boleh jadi akan menentukan apakah akhlak kita akan rusak atau tidak pada momen temporer di seputar keinginan.

Kembali ke contoh saya ingin ke dapur. Saat muncul keinginan itu saya lalai atau tidak ingat Allah. Begitu saya ke dapur saya mendapati kompor menyala dengan panci air yang hampir gosong. Rupanya istri saya tadi masak air lalu lupa dan tertidur. Maka saya matikan lalu jengkel. Saya bangunkan istri dan sambil jengkel saya mengomeli istri. “Kalau masak itu jangan ditinggal. Tuh pancinya gosong. Gimana kalo terbakar? Gimana kalau kompor meledak? Bla bla bla …” dengan nada menyalahkan istri.

Dalam skenario hipotetis alternatif— saat terbetik keinginan ke dapur saya langsung ingat Allah, lalu dalam hati berdoa, “Ya Allah saya ingin ke dapur, jagalah langkahku dan hatiku agar tidak berpaling dariMu dan beri hamba hikmah dari keinginanku ini jika keinginan itu datang dariMu. Jika datang dari nafsuku maka ampunilah aku dan jagalah hatiku agar tidak masuk dalam golongan orang yang lalai kepadaMu.” Lalu saya masuk dapur dan mendapati kompor menyala dengan panci gosong. Saat itulah saya langsung bersyukur bahwa Allah telah munculkan keinginan di hati dan memperjalankan saya ke dapur untuk menyelamatkan saya sekeluarga dari bahaya kebakaran.

Read More

Dalam kasus pertama, saat saya khawatir lalu jengkel dan mengomeli istri, apa yang sesungguhnya terjadi pada batin saya? Saya mengkhawatirkan dunia: kalo kompor rusak gimana? Panci gosong kudu beli lagi. Kalo kebakaran rumah gimana? Jadi saya ngomel dengan membicarakan segala hal tentang dunia saja. Allah saya lupakan. Itu berarti hati saya memandang dunia sehingga yang naik pada saat itu adalah amarah, sifat tamak karena khawatir barang rusak, dan seterusnya.

Dalam kasus kedua, yang muncul adalah rasa syukur bahwa Allah masih berkenan menitipkan amanah harta berupa kompor panci dan lain-lain sehingga Dia melindungi harta yang dititipkan kepada saya dengan memunculkan keinginan di hati untuk pergi ke dapur. Dunia lalu tidak tampak atau tak jadi fokus kita — kita lebih fokus pada Allah dan kasih sayang dan pertolongan serta petunjukNya hingga kita sadar betul bahwa kita ini aslinya memang ga bisa apa-apa dan tergantung padaNya. Di sini seakan ada samar-samar tanda dari ayat “ke manapun kamu menghadap, di situlah wajah Allah.” Dalam konteks ini Wajah kasih Sayang, Mahamelindungi dan Mahamemberi petunjuk.

Dua contoh hipotetik ini menunjukkan bahwar memang benar keruntuhan akhlak itu datang dari dalam. Barangkali karena kita tidak berlatih berbuat kebaikan, dalam kasus ini tidak berlatih membiasakan diri mengingat Allah sehingga hati selalu memandang dunia. Konsekuensinya kita terperangkap oleh amarah dan menyebabkan melukai perasaan istri dengan kata-kata kasar sambil menyalah-nyalahkan. Kalau hal seperti ini diulang-ulang tentu akan jadi kebiasaan buruk hati dan perbuatan.

Dalam kasus kedua, kita tidak marah namun bersyukur. Efek lanjutannya adalah kita tidak akan mengomeli dan menyalahkan istri. Maka boleh jadi kemudian kita akan mengajak istri bicara dengan lembut soal lupa masak air ini tanpa ad unsur amarah dan keinginan menyalahkan. Jadinya adalah nasihat yang baik dan kata-kata yang lebih ramah bahkan bisa dengan canda.

Bayangkan apa yang mungkin terjadi kalau kondisi batin ini kita bawa ke skala yang lebih luas — saat bekerja, berinteraksi sosial, dan seterusnya?

Apa yang berlangsung di hati memang ajaib dan bisa menimbulkan keajaiban. Kita harus selalu ingat Allah minimal karena alasan ini. Mengingat Allah akan melatih kita untuk jujur pada diri. Hingga pada titik tertentu Allah sendiri yang akan menunjukkan apakah yang bergerak atau tergerak dalam batin itu datang dari al Haq atau hawa nafsu?