Pesan Rasulullah Agar Doa Dikabulkan

Pesan Rasulullah Agar Doa Dikabulkan

Berdoa merupakan salah satu bentuk penghambaan manusia terhadap Sang Pencipta. Doa sebagai tanda bahwa manusia sejatinya tidak punya kuasa apa-apa dan selalu butuh pada pertolongan Tuhan. Doa pada hakikatnya ialah memuji dan peribadatan, bukan sekedar minta pertolongan dan bantuan.

Setiap orang ingin doanya selalu dikabulkan dan dijawab Allah SWT. Namun seringkali Allah belum mengabulkan doa hambanya karena Dia lebih tahu apa yang terbaik bagi hamba-Nya. Belum tentu apa yang kita minta selalu baik di hadapan Allah. Sebab itu, kalau belum dikabulkan doa, bersabarlah.

Selain bersabar, ketika doa belum dikabulkan, kita perlu juga sering-sering intropeksi diri. Jangan-jangan kita pernah melakukan kesalahan dan kekeliruan. Karena Allah tidak akan mengabulkan doa hamba yang kehidupannya bergelimang dengan keharaman. Rasulullah SAW bersabda:

Read More

إِنَّ اللهَ تَعَالَى طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّباً، وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِيْنَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِيْنَ فَقَالَ تَعَالَى :   يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً – وَقاَلَ تَعَالَى : يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ – ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيْلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ ياَ رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِّيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لَهُ .

“Sesungguhnya Allah SWT itu baik, tidak menerima kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang beriman sebagaimana dia memerintahkan para rasul-Nya dengan firmannya : Wahai Para Rasul makanlah yang baik-baik dan beramal shalihlah. Dan Dia berfirman : Wahai orang-orang yang beriman makanlah yang baik-baik dari apa yang Kami rizkikan kepada kalian.

Kemudian beliau menyebutkan ada seseorang melakukan perjalan jauh dalam keadaan kumal dan berdebu. Dia memanjatkan kedua tangannya ke langit seraya berkata : Yaa Rabbku, Ya Rabbku, padahal makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan kebutuhannya dipenuhi dari sesuatu yang haram, maka (jika begitu keadaannya) bagaimana doanya akan dikabulkan. (HR: Muslim)

Melalui hadis ini, Rasulullah berpesan bahwa syarat dikabulkan doa adalah tidak memakan makanan yang haram dan rezeki diperoleh dari pekerjaan yang halal. Orang yang sering memakan harta haram dan pekerjaannya tidak baik, maka Allah tidak akan mengabulkan doanya. Sebab itu, perbanyaklah bertaubat dan minta ampun pada Allah, agar segala dosa yang pernah dilakukan diampuni Allah SWT.