Ibrahim bin Adham; Sufi Penjaga Kebun

Ibrahim bin Adham; Sufi Penjaga Kebun

Ibrahim bin Adham adalah salah seorang sufi besar generasi awal. Ia merupakan keturunan seorang raja dari Balkh (Balkan). Sufyan al-Tsauri dan Buqayyah bin Walid menceritakan bahwa Ibrahim bin Adham berasal dari Balkan lalu ia berpindah ke Syam dengan menanggalkan semua pakaian-pakaian kebesarannya untuk mencari sesuatu yang halal dan menjalani kehidupannya dengan penuh kezuhudan. Ia menetap di sana dengan keadaan sangat fakir. Namun sekalipun fakir ia adalah seorang yang dermawan (Muhammad Ibn Hibban, Al-Tsiqah: vol.6,h.24).

Ibrahim bin Adham memiliki nama lengkap Abu Ishaq al-Balkhi (nisbat terhadap kota balkhan). Sebagaimana yang dilakukan oleh orang tua ibunya Hasan al-Bashri, bayi Ibrahim bin Adham juga oleh ibunya minta didoakan seorang ulama besar agar kelak dewasa menjadi anak yang saleh.

Abu dawud Sulayman menyatakan bahwa Ibrahim bin Adham meninggal pada tahun 162 H. Ia dimakamkan di pinggir pantai negeri Syam (Muhibbudin bin Najjar al-Baghdadi, Al-Mustafad min Dzaily Tarikh al-Baghdad: tt ).

Read More

Kisah Ibrahim bin Adham dan Pemilik Kebun

Dikisahkan bahwa Ibrahim bin Adham r.a. menjadi penjaga kebun milik seorang wakil kaya. Dia menjaga kebun itu dan memperbanyak shalat. Suatu ketika pemilik kebun itu mendatangi dan meminta buah delima kepadanya. Ibrahim bin Adham memberikan permintaannya. Delima itu terasa asam sehingga pemilik kebun itu memarahinya, “Apakah engkau tidak dapat membedakan antara buah delima yang manis dan masam?” Syaikh menjawab, “Aku belum merasakannya.” Majikan itu berkata pada Ibrahim bin Adham, “Wahai pendusta, engkau begini dan begini untuk hari ini.” “Aku tidak merasakannya,” jawab Ibrahim kemudian ia “nyelonong” menunaikan shalat. Al-Wakil berkata kepadanya, “Wahai orang riya’, aku tidak melihat orang yang lebih dusta daripada engkau dan tidak ada yang sanagt riya’ dibanding engkau.” Ibrahim menjawab, “Betul majikanku. Itu adalah yang nampak dari dosa-dosaku. Adapun yang tidak terlihat jauh lebih banyak lagi.” Kemudian majikan itu menjauhi Ibrahim.

Di hari lain, majikan itu kembali untuk yang kedua kali dan meminta buah delima lagi. Ibrahim mengambilkan yang terbagus sepengetahuannya. Buah delima itu terasa masam, sehingga majikan itu memaki dan membentaknya, serta berkata, “Wahai pendusta, kamu mesti dipecat.” Kemudian dia pergi. Tiba-tiba datang seseorang yang hampir mendekat ajal karena kelaparan. Ibrahim memberinya buah delima dari kebun itu. Majikannya datang ingin memecat penjaga kebunnya dan memberinya upah. Dia membayar upah dan memecat. Ibrahim bin Adham berkata, “Wahai majikanku, hitunglah harga buah-buahan yang kuberikan kepada seseorang yang mendekati ajal untuk menyambung usianya.” Majikan itu bertanya, “Apakah engkau tidak mencuri selain itu?” “Tidak. Seandainya bukan karena khawatir bahwa dia akan mati, aku tidak akan memberinya makan. Karena itu, ambillah sebagian bayaranku ini.” Ibrahim bin Adham memberikan harga yang disetujui oleh majikannya kemudian mengerjakan shalat dan pergi.

Kemudian datanglah orang lain yang mengurusi kebunnya. Setelah setahun, majikan itu mendatanginya dan meminta buah delima. Dia diberi buah delima yang paling harum. Dia berkata kepadanya, “Dulu penjaga kebun sebelummu memberikan delima yang masam kepadaku dan mengatakan bahwa dia belum pernah mencicipi buah delima dari kebun ini. Kemudian saat kupecat, dia mengatakan bahwa seseorang yang hampir mati karena lapar telah mendatanginya dan diberinya buah delima. Kemudian dia memberikan sebagian upahnya seharga buah delima itu. Dia senantiasa menunaikan shalat agar aku melihatnya. Aku belum pernah melihat seseorang yang lebih dusta dan khianat daripadanya.” Penjaga kebun yang baru itu berkata, “Demi Allah wahai majikanku, aku adalah orang yang dulu kelaparan. Dan orang yang tuan ceritakan adalah pemimpin kami. Ibrahim bin Adham r.a. yang menjadi raja negeri ini, namun kemudian dia tinggalkan kerajaan itu dan menjadi zuhud.” Pemilik kebun itu mengambil debu dan menaburkannya di atas kepalanya sambil menyesali, “Aduh celaka, celaka, aku telah menyia-nyiakan kekayaan yang tidak aku temui.”

Sumber Bacaan:

Ibnu Hibban, al-Tsiqat

Muhammad Abu Yusr ‘Abidin, Hikaya as-Shufiyyah

Muhibbudin bin Najjar al-Baghdadi, Al-Mustafad min Dzaily Tarikh al-Baghdad: tt