Rohingnya Butuh Doa dan Lobi Diplomasi, Bukan Hoax

Rohingnya Butuh Doa dan Lobi Diplomasi, Bukan Hoax

Beberapa hari lalu saya menghubungi Dubes RI di Myanmar ingin tahu lebih jauh soal Rohingnya. Saya mengenal bapak Ito Sumardi sejak 2014 lalu. Beliau seorang Jenderal polisi dengan jam terbang luar biasa.

Hubungan Diplomasi RI – Myanmar sangat hangat. Dalam konflik Rohingnya, Pemerintah RI memiliki peran cukup strategis terutamanya dalam menjembatani kepentingan kemanusiaan. Setidaknya sudah ada 6 sekolah RI yang dibangun untuk menjembatani hubungan antar etnik di kota Rakhine ini, dalam waktu dekat juga akan dibangun rumah sakit RI di kota Rakhine untuk minimalisir jatuhnya korban konflik lebih banyak.

Lobi diplomatik untuk negara perbatasan sekitar Rohingnya agar mau menampung pengungsi juga dilakukan Pemerintah RI. Hari ini Menlu RI juga akan melakukan kunjungan Diplomatik bertemu National Security Advicer Myanmar, Aung San Su Kyi untuk melakukan pembicaran lebih lanjut. Menlu RI Retno LP Marsudi menjadi satu satunya Menteri luar negeri yang diijinkan berdialog dengan Aung San Suu Kyi tentang Rohingnya. Langkah ini diapresiasi luar biasa oleh PBB dan sejumlah negara Islam.

Read More

Mendengar paparan beliau saya heran dengan adanya desakan dari sejumlah pihak untuk menarik beliau dari Myanmar sebagai ‘hukuman’ untuk tindakan militer Myanmar. Padahal dengan keberadaan beliau di sana jauh lebih banyak yang bisa dilakukan.

Konflik Rohingnya menjadi alat propaganda. Beragam gambar sadis dan banyak yang hoax beredar. Seruan provokasi beredar. Kita semua prihatin dengan pengusiran dan pembunuhan yang menimpa etnik Rohingnya, tetapi menyebar info hoax untuk mendramatisir situasi justru akan memanaskan situasi.

Dari Info yang berkembang di Rohingnya ada gerakan yang namanya RSO (Rakhine Solidarity Organisation) yang masuk ke dalam daftar kelompok teroris versi Amerika Serikat.

Setelah ISIS tercerai berai, ratusan pendukung ISIS dari Indonesia kembali dari Suriah. Menurutnya, sebagian dari mereka melakukan kegiatan di Indonesia, sebagian bergabung ke Filipina selatan, dan sebagian lagi masuk ke Malaysia.

Nah yang di Malaysia ada indikasi mereka akan berangkat ke Myanmar. Kita perlu tahu sistem pengawasan orang asing di Myanmar sangat ketat tapi tidak menutup kemungkinan kalau mereka masuk dari Bangladesh karena perbatasan di sana sangat sulit diawasi.

Dalam situasi provokasi dan konflik berkepanjangan bukan tidak mungkin Rakhine akan berubah menjadi Suriah atau Marawi kedua. Jalan panjang perdamaian dan cita hidup berdampingan makin jauh diraih. Etnik Rohingnya adalah etnik terbuang, mereka tidak di akui sebagai orang Myanmar, tradisi dan budaya jauh berbeda. Bahkan bahasa Myanmar etnik Rohingnya banyak yang tidak mengerti. Begitu juga di Bangladesh mereka juga ditolak, dianggap orang asing. Mereka terusir dan terbuang.

Ladang Minyak dan Gas

Yang menjadi catatan kita, wilayah Arakan – Rakhine yang di huni mayoritas etnis Rohingya adalah ladang minyak dan gas. Artinya ada dugaan kuat konflik ini didasarkan pada perebutan secara paksa tanah dan sumber daya, khususnya minyak dan gas, di wilayah-wilayah sekitar. Catatan berikut mungkin sedikit membantu :

1). Pipa gas (mulai beroperasi 1 Juli 2013, dengan kapasitas 193,6 juta kubik kaki per hari) dan pipa minyak (mulai beroperasi 1 Desember 2013 dengan kapasitas 400 ribu barrels per hari) dari Kyauk Phyu ke perbatasan China sepanjang 803 km – yang dikelola oleh konsorsium bersama dengan komposisi kepemilikan saham 50,9 % CNPC (China), 25,04% Daewoo International (Korea), 8,35% ONGC (India), 7,37% MOGE (Myanmar), 4,17% GAIL (India) dan 4,17% investor-investor swasta lainnya;

2). Pipa gas (mulai beroperasi 1 Juli 2013, dengan kapasitas 105,6 juta kaki kubik per hari) dari Shwe ke Kyauk Phyu sepanjang 110 km – yang dikelola oleh konsorsium bersama dengan komposisi kepemilikan saham 51% Daewoo International (Korea), 17% ONGC (India), 15% MOGE (Myanmar), 8,5% GAIL (India) dan 8,5 KOGAS (Korea);

3). Blok-blok minyak dan gas di Semenanjung Rakhine di mana Daewoo International (Korea), ONGC (India), MOGE (Myanmar), GAIL (India), KOGAS (Korea), Woodside Petroleum (Australia), CNPC (China), Shell (Belanda/Inggris), Petronas (Malaysia), MOECO (Jepang), Statoil (Norweigia).

Kemudian, Ophir Energy (Inggris), Parami Energy (Myanmar), Chevron (Amerika Serikat), Royal Marine Engineering (Myanmar), Myanmar Petroleum Resources (Myanmar), Total (Prancis), PTTEP (Thailand) dan Petronas Carigali (Malaysia) beroperasi dan berproduksi.

Wilayah tersebut dilaporkan memiliki cadangan terbukti sebesar 7,836 triliun kaki kubik gas dan 1,379 milyar barel minyak – yang beberapa blok di antaranya berproduksi sejak 2013, ditawarkan tahun ini sebagai temuan baru, dan beberapa blok lainnya jatuh tempo kontraknya tahun 2017 ini; dan

4). Blok-blok minyak dan gas di daratan Arakan di mana North Petro-Chem Corp (China), Gold Petrol (Myanmar), Interra Resources (Singapura), Geopetrol (Prancis), Petronas Carigali (Malaysia), PetroleumBrunei (Brunei), IGE Ltd. (Inggris), EPI Holdings (Hongkong/China), Aye Myint Khaing (Mynmar), PTTEP (Thailand).

Kemudian, MOECO (Jepang), Palang Sophon (Thailand), WIN Resources (Amerika Serikat), Bashneft (Russia), A1 Construction (Myanmar), Smart Technical Services (Myanmar), Myanmar Petroleum Resources (Myanmar) dan ONGC (India) beroperasi dan berproduksi, di mana daerah tersebut dilaporkan memiliki cadangan terbukti sebesar 1,744 triliun kaki kubik gas dan 1,569 milyar barel minyak – yang beberapa blok di antaranya jatuh tempo kontraknya pada tahun 2017 ini.

Terlepas dari itu semua. Upaya Diplomatik RI untuk Rohingnya patut kita hormati dan dukung. Salah satunya jangan menjadi penyebar Hoax dan kebencian. Rohingnya adalah konflik politik bukan Agama. Dalam situasi ini Rohingnya lebih butuh dukungan doa dan loby diplomatik daripada foto Hoax dan khutbah kebencian.

*) Awan Kurniawan