Perempuan Sumber Fitnah adalah Ideologi Di Balik Foto Muslimah yang Diblur Itu

Perempuan Sumber Fitnah adalah Ideologi Di Balik Foto Muslimah yang Diblur Itu

Bagaimana ideologi bekerja di balik ideologi ‘sumber fitnah’ dalam foto muslimah yang diblur itu

Perempuan Sumber Fitnah adalah Ideologi Di Balik Foto Muslimah yang Diblur Itu

Bagaimana ideologi ‘perempuan sebagai sumber fitnah’ bekerja di balik viralnya foto-foto muslimah diblur dalam struktur organisasi Lembaga Dakwah belakangan ini? Space UNJ dalam postingannya mengabarkan jika BEM Fakultas MIPA UNJ (@bemf_mipaunj) mengganti foto-foto perempuan yang ikut menjadi pengurusnya dengan kartun. Selain BEM Fakultas MIPA UNJ, BEM Fakultas Teknik (@bemftunj) juga melakukan hal yang sama. Mereka memblur foto-foto pengurus perempuan. Apakah ini bermasalah? Tentu saja.

Memang ada yang berpendapat, ini kemauan si perempuan itu sendiri. Iya, dalam sebuah screenshoot status, diketahui bahwa pembluran dan penggantian foto perempuan menjadi kartun adalah keinginan kelompok perempuan itu. Hidup adalah arena pengekspresian segala hal termasuk ajaran agama, jadi bukankah itu adalah hak? Atau lebih tepatnya hak asasi manusia untuk mengekspresikan tindakan agamanya?

Saya akan mendukung pernyataan bahwa itu bentuk ekspresi keagamaan jika foto laki-lakinya juga diblur atau diganti kartun. Namun ini sangat bermasalah karena yang diblur dan dijadikan kartun hanya perempuan. Jika satu BEM itu memiliki mazhab agama yang sama, maka mengapa hanya perempuan yang diblur dan ditiadakan?

Saya tidak habis fikir bagaimana bisa sebuah ajaran begitu timpang, misoginis dan patriarkis! Ajaran apa yang dikaji dalam pengajian mereka? Seberapa besar pendisiplanan ajaran agama mereka kepada ruang gerak perempuan?

Dialektika Perempuan dan Islam

Dialektika perempuan dan Islam tidak bertujuan untuk menutup gerak perempuan (sadd adz-dzariyah), ia malah membukanya, memberikan jalan bagi perempuan untuk setara. Perempuan-perempuan masa awal Islam begitu aktif, ekspresif dan asertif. Mereka biasa bertanya, meminta bahkan menuntut ketika tidak menerima sesuatu yang harusnya menjadi hak mereka.

Ummu Salamah Ra, istri Nabi bahkan pernah menuntut Allah (Sunan Turmudzi, 3296). Ia mempertanyakan kepada Nabi mengapa Allah tidak mengapresiasi hijrah para kaum Perempuan, kemudian Allah SWT menurunkan QS. Ali-Imran :195, “Sesungguhnya Aku (Allah SWT) tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal diantara kamu sekalian, baik laki-laki maupun perempuan..”

Dalam buku argumen kesetaraan jender perspektif al-Qur’an karya Prof . Dr. Nasaruddin Umar menyebutkan bahwa Perempuan yang ideal dalam al-Quran adalah Pertama, mempunyai kemandirian politik sebagaimana Ratu Balqis (QS. al-Naml :23). Kedua, memiliki kemandirian ekonomi sebagaimana perempuan pengelolan peternakan yang disaksikan Nabi Musa di Madyan (QS. al-Qashah :23). Ketiga, memiliki kemandirian dalam menentukan pilihan-pilihan pribadi atau menantang opini publik (QS. at-Tahrim :11-12).

Sangat jelas dari penjelasan tersebut, perempuan yang ideal dalam al-Quran bahkan secara literalis-formalis bukanlah perempuan yang tertutup, taat, dan bergantung. Mereka adalah perempuan mandiri, terbuka dan berani menuntut haknya. Sangat perlu ditanyakan, kepentingan siapakah yang diusung dari aliran agama yang menutup ruang gerak perempuan?

Laki-laki juga sumber fitnah

Jika alasan yang digunakan untuk memblur foto perempuan adalah perempuan sumber fitnah, maka saya akan mempertanyakan mengapa laki-laki juga tidak diblur dan diganti kartun? Apakah laki-laki bukan sumber fitnah?

Dalam al-Qur’an, secara literalis dan tekstual sangat jelas diceritakan bahwa Zulaikha tergoda oleh Nabi Yusuf. Khalifah Umar juga pernah mengisolasi seorang pemuda karena dia berparas tampan dengan rambut yang menarik sehingga banyak perempuan tergila-gila. Khalifah Umar lalu mengisolasinya ke Basrah, Irak.

Bukankah ini menandakan bahwa laki-laki juga berkesempatan menjadi sumber fitnah? Lalu mengapa laki-laki dalam BEM Fakultas Teknik UNJ dengan gagahnya memegang kerah, tersenyum seakan menghadapi masa depan yang akan cerah berbinar sementara perempuannya diblur bagaikan hantu. Ajaran agama apa yang menutup jalan eksistensi perempuan tetapi membuka seluas-luasnya untuk laki-laki?

Saya sangat meyakini, Allah maha adil, Allah tidak hanya menuntut perempuan dengan kewajiban-kewajiban kepadaNya namun melupakan hak-hak perempuan sebagai manusia. Maka, saya sangat mempertanyakan, kepentingan siapakah yang hanya membolehkan laki-laki maju dan hebat sementara perempuan harus terus menerus terpinggirkan dan menjadi bayangan? Sekali lagi, saya meyakini Allah adil.