Ingin Qiyamul Lail Tapi Susah Bangun Malam, Ini Tips dari Imam al-Ghazali

Ingin Qiyamul Lail Tapi Susah Bangun Malam, Ini Tips dari Imam al-Ghazali

Permasalahan orang yang ingin qiyamul lail adalah susah bangun di akhir malam.

Bangun malam dan melakukan shalat malam merupakan salah satu cara seorang hamba untuk lebih dekat (taqarrub) dengan Penciptanya. Suasana malam yang sangat sepi tanpa kebisingan menjadikan beribadah (qiyamul lail) semakin bertambah khusyuk nan khidmah.

Malam juga disebut waktu yang paling utama untuk mendekatkan diri dan bersimpuh kepada Sang Pencipta, karena di saat semua hamba sedang menikmati waktu istirahat dari segala aktifitas dan hanya sedikit orang yang mampu menanggalkan rasa kantuknya untuk bangun, mengambil air wudhu dan bersimpuh di hadapan Allah Swt.

Sayangnya, terkadang bagi beberapa orang bangun malam untuk melakukan beberapa ibadah adalah suatu hal yang sangat berat untuk dikerjakan. Meskipun telah memasang alarm dan pengingat yang berlapis agar bisa terbangun, terkadang hal itu pun masih terasa berat bahkan masih terlewatkan begitu saja.

Read More

Imam al-Ghazali dalam kitab Ikhya’ Ulumiddin menulis satu bab khusus yang menjelaskan kiat-kiat agar bisa bangun dan beribadah di malam hari (qiyamul lail) dengan ringan dan mudah tanpa diliputi kepayahan saat bangun tidur.

Menurut al-Ghazali ada empat hal yang selayaknya harus dilakukan seseorang agar bisa bangun di malam hari untuk melaksanakan shalat malam dan ibadah lainnya. Empat hal lahiriyah yang harus dilaksanakan agar mudah bangun malam adalah:

Pertama, menghindari konsumsi makanan yang berlebih. Menurut al-Ghazali, orang yang banyak makan akan banyak pula minumnya serta akan banyak pula tidurnya. Hal ini lah yang akan menjadikan kita susah bangun di malam hari. Bahkan bagi guru tasawwuf, menghindari konsumsi makanan berlebih adalah anjuran yang selalu ditekankan kepada para muridnya agar bisa bangun malam dan tidak menyesal ketika telah meninggal nanti.

Kedua, mengurangi aktifitas di siang hari yang dapat menimbulkan kecapaian dan lelahnya tubuh serta urat syaraf. Ketika tubuh terasa lelah dan capek, maka akan dapat menambah waktu tidur.

Ketiga, tidak pernah meninggalkan qailulah (tidur sebentar) di siang hari. Karena selain sunnah, qailulah juga bisa membantu kita agar lebih mudah bangun untuk qiyamul lail sebagaimana diriwayatkan dalam sebuah hadis riwayat Ibnu Majjah dari Ibnu Abbas Ra.

Keempat, mengurangi perbuatan yang dapat menimbulkan dosa di siang hari. Menurut al-Ghazali yang mengutip pernyataan Hasan Bashri, bahwa dosa-dosa yang kita lakukan di siang hari sebenarnya mengikat jiwa kita agar tidak terbangun di malam hari. Selain itu, perbuatan dosa yang dilakukan pada siang hari menjadikan hati kita keras bagai batu dan membangun sekat antara diri kita dan rahmat Allah Swt.

Selain empat hal lahiriyah di atas, ada juga empat hal batiniyah yang harus dilakukan. (Baca: Empat Hal Batiniyah yang Harus Dilakukan Agar Mudah Bangun Malam)

Wallahu A’lam.